PT Dak sebagai penyedia jasa docking mempunyai lokasi yang strategis yaitu berada pada jalur pelayaran internasional Selat Malaka.

Sungailiat, Babel (ANTARA) - Sebanyak 23 peserta program Siswa Mengenal Nusantara (SMN) asal Sulawesi Tenggara (Sultra) mengenal lebih dekat tentang bisnis PT Dok dan Perkapalan Air Kantung (PT Dak) Bangka, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, sebagai industri perawatan kapal laut (docking) dan perbengkelan yang berstatus sebagai anak perusahaan PT Timah Tbk.

"Kami merupakan anak perusahaan PT Timah yang fokus kepada bisnis industri perkapalan skala besar, perbengkelan, dan pelatihan," kata Kepala Divisi Perencanaan PT Dak, Muhammad Ikhsan di Sungailiat, Senin.

Kegiatan SMN 2019 di Provinsi Bangka Belitung ini diselenggarakan secara bersama oleh tiga BUMN yaitu PT Timah selaku PIC, PT Surveyor Indonesia dan Perum LKBN Antara selaku Co-PIC.

Muhammad Ikhsan menjelaskan, PT Dak merupakan anak perusahaan PT Timah Tbk yang mengembangkan bisnis industri perkapalan eksplorasi timah dan juga kapal-kapal swasta serta perbaikan kapal berukuran besar.

"Kami mencoba mengenalkan kepada para pelajar SMN tentang apa itu PT Dak dan apa saja bisnis yang dijalankan melalui visual singkat yang mungkin bisa menjadi ilmu untuk menambah wawasan para pelajar," ujarnya.

Ia mengatakan, PT Dak sebagai penyedia jasa docking mempunyai lokasi yang strategis yaitu berada pada jalur pelayaran internasional Selat Malaka.

"PT Dak sebagai industri perawatan kapal meliputi perawatan, pemeliharaan dan perbaikan yang meliputi kapal laut, juga industri pembuatan kapal laut jenis baja dan kayu," ujarnya.

Sebanyak 23 pelajar asal Sultra tersebut tergabung dalam SMN 2019 yang akan mengikuti berbagai rangkaian kegiatan di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung.

Para pelajar itu akan mempelajari ragam budaya, adat, pendidikan dan ciri khas daerah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung sebagai kekayaan nusantara.


Baca juga: SMN 2019 Babel belajar tari tradisonal Molulo Suku Tolaki

Pewarta: Ahmadi
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2019