logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo
star Bookmark: Tag Tag Tag Tag Tag
Indonesia

Apple Hapus Aplikasi yang Bisa Lacak Keberadaan Polisi

Suara.com - Apple telah menghapus dari toko online-nya sebuah aplikasi yang memungkinkan para aktivis Hong Kong untuk melaporkan pergerakan polisi. Langkah ini keluar setelah sebuah surat kabar resmi China menuduh perusahaan itu memfasilitasi perilaku ilegal.

Raksasa teknologi itu menjadi perusahaan terbaru yang mendapat tekanan untuk memihak Beijing melawan demonstran anti-pemerintah ketika surat kabar Partai Komunis People's Daily mengatakan bahwa aplikasi HKmap.live memfasilitasi perilaku ilegal.

Surat kabar itu bertanya: "Apakah Apple membimbing preman Hong Kong?" Demonstrasi Hong Kong dimulai atas undang-undang ekstradisi yang diusulkan dan diperluas untuk memasukkan keluhan dan tuntutan lain untuk demokrasi yang lebih besar.

Apple mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa HKmap.live telah dihapus karena telah digunakan untuk menargetkan dan menyergap polisi dan mengancam keselamatan publik. Hal tersebut dikatakan juga melanggar hukum setempat dan pedoman Apple.

Sebagai informasi, HKmap.live memungkinkan pengguna melaporkan lokasi polisi, penggunaan gas air mata dan detail lainnya yang ditambahkan ke peta yang diperbarui secara berkala. Versi lain tersedia untuk ponsel cerdas yang menggunakan sistem operasi Android.

Ilustrasi App Store, toko aplikasi Apple (Shutterstock).
Ilustrasi App Store, toko aplikasi Apple (Shutterstock).

"Kami telah memverifikasi dengan Biro Kejahatan Teknologi dan Kejahatan Teknologi Hong Kong bahwa aplikasi tersebut telah digunakan untuk menargetkan dan menyergap polisi, mengancam keselamatan publik, dan para penjahat telah menggunakannya untuk mengorbankan penduduk di daerah-daerah di mana mereka tahu tidak ada penegakan hukum. Aplikasi ini melanggar pedoman dan undang-undang setempat kami, dan kami telah menghapusnya dari App Store," tulis Apple dilansir laman Metro.

Akun Twitter yang terhubung dengan aplikasi tersebut memosting pernyataan yang membantah bahwa polisi atau penduduk Hong Kong terancam punah.

Dikatakan aplikasi mengumpulkan informasi dari penggunanya dan sumber-sumber publik dan tidak meminta, mempromosikan atau mendorong kegiatan kriminal.

Di Hong Kong, para pengguna HK Maps mengatakan bahwa aplikasi tersebut membantu mereka menghindari patroli polisi yang mengarah pengendalian kerusuhan. Pekerja kantor Acko Wong (26) mengatakan, dia mengunduh aplikasi untuk membantunya menghindari bahaya dan lalu lintas selama banyak protes yang mengguncang kota.

Dia mengatakan argumen bahwa aplikasi tersebut dapat digunakan untuk menyergap polisi dan dapat mengarahkan penjahat ke daerah-daerah di mana polisi tidak ditempatkan 'tidak masuk akal'.

Sejumlah demonstran di Hong Kong melakukan aksi protes sembari mengenakan masker penutup wajah. (AFP)
Sejumlah demonstran di Hong Kong melakukan aksi protes sembari mengenakan masker penutup wajah. (AFP)

"Bagaimana Anda menyergap sekelompok polisi dengan peralatan dan perlengkapan seperti helm dan perisai?" tanyanya.

Pengguna ponsel Apple, Canny Ng, mengatakan keputusan Apple tidak dapat diterima dan akan membuatnya berpikir dua kali untuk setiap membeli lebih banyak aplikasi. Meskipun dia belum mengunduh aplikasi sebelum dihapus, dia telah berkonsultasi dengan versi HK Maps berbasis web yang masih hidup.

China telah lama kritis terhadap bisnis Apple. Negara tersebut adalah pasar Apple terbesar kedua setelah Amerika Serikat, tetapi kepala eksekutif Tim Cook mengatakan, pada akhirnya akan menjadi nomor satu.

Apple, yang memiliki kantor pusat di Cupertino, California, juga merupakan aset penting bagi China. Sebagian besar iPhone dan komputer tabletnya dirakit di pabrik-pabrik China yang mempekerjakan ratusan ribu orang.

Themes
ICO