Sehubungan dengan membludaknya penumpang kapal yang hendak berwisata ke Kepulauan Seribu, sehingga tidak lagi mengindahkan protokol kesehatan, dan terbatasnya alat rapid tes antigen serta tenaga medis di lapangan. Disarankan untuk tidak boleh beroper

Jakarta (ANTARA) - Bupati Kabupaten Kepulauan Seribu Junaedi menghentikan sementara perjalanan wisata menuju wilayah Teluk Jakarta itu sejak 15 Mei 2021, sebagai upaya penerapan protokol kesehatan, demi mencegah penyebaran COVID-19.

Dalam portal Kepulauan Seribu, Minggu, Junaedi mengatakan telah meminta Kantor Syahbandar Otoritas Pelabuhan (KSOP) Kelas V Kepulauan Seribu untuk menghentikan keberangkatan kapal penumpang usai Hari Raya Idul Fitri 1442 Hijriah.

“Sehubungan dengan membludaknya penumpang kapal yang hendak berwisata ke Kepulauan Seribu, sehingga tidak lagi mengindahkan protokol kesehatan, dan terbatasnya alat rapid tes antigen serta tenaga medis di lapangan. Disarankan untuk tidak boleh beroperasi membawa penumpang wisata ke Kepulauan Seribu,” kata Junaedi dalam surat yang ditujukan kepada Kepala KSOP Kelas V Kepulauan Seribu.

Keputusan itu dilakukan karena semakin membludak penumpang kapal yang hendak berwisata ke Kepulauan Seribu saat libur hari raya Idul Fitri 1442 Hijriah, dan petugas kesehatan yang ada di Kepulauan Seribu untuk melakukan pemeriksaan kesehatan tidak sebanding dengan jumlah wisatawan yang datang berkunjung. Junaedi mengatakan kapal yang boleh beroperasi hanya yang berkepentingan saja, seperti kapal yang membawa warga setempat.

"Hanya diperbolehkan membawa warga Kepulauan Seribu dengan menunjukkan KTP DKI Jakarta, selama masa liburan Hari Raya Idul Fitri 1442 H,” ujar Junaedi.

Baca juga: Polda Metro urai kemacetan lalu lintas di PIK 2
Baca juga: Manajemen Ancol dapat teguran keras dari Anies terkait prokes
Baca juga: DKI tutup Ancol, TMII, Ragunan sampai 17 Mei demi prokes

Pewarta: Abdu Faisal
Editor: Taufik Ridwan
COPYRIGHT © ANTARA 2021