Indonesia

Cari Duit USD50 Miliar, Apple Ingin Orang Kecanduan Game Arcade

CUPERTINO - Menurut Bloomberg, Apple membuat beberapa perubahan pada aplikasi Arcade-nya. Individu yang akrab dengan rencana Apple, mengatakan, raksasa teknologi itu membatalkan beberapa kontrak dengan pengembang untuk game baru sambil mencari judul lain yang cenderung mempertahankan pelanggan. (Baca juga: Ketagihan Game Online, 6 Remaja di Sabussalam Jadi Gerombolan Pencuri)

Laporan itu mengatakan produsen kreatif Apple Arcade pada bulan April melakukan panggilan telepon ke beberapa pengembang. Dia memberi tahu mereka bahwa game-nya yang akan datang tidak memiliki tingkat keterlibatan yang ingin dilihat oleh Apple. Bisnis Layanan Apple sendiri menargetkan produksi USD50 miliar pada tahun fiskal ini.

Dengan kata lain, Apple ingin judul yang akan mendapatkan pelanggan uji coba Arcade terhubung pada permainan, sehingga memainkannya menjadi bagian dari rutinitas sehari-hari mereka. Dengan demikian, saat uji coba berakhir, pengguna lebih cenderung mendaftar untuk berlangganan Arcade secara teratur.

Aplikasi ini diluncurkan pada bulan September dan berbayar USD4,99 per bulan setelah uji coba gratis satu bulan. Karena uji coba hanya selama 30 hari, Apple mencari game yang dengan cepat masuk ke "aliran darah" pemain.

Laman Phone Arena melaporkan, ini dikarenakan Apple tidak mengumpulkan pendapatan dari iklan atau pembelian dalam aplikasi. Satu-satunya uang yang diambil dari aplikasi adalah dari langganan.

Untuk mendaftar dari iPhone, pengguna masuk ke App Store dan mengetuk tab Arcade (dengan ikon joystick). Pelanggan mendapatkan gameplay tanpa batas.

Apple Arcade adalah bagian dari unit Layanan Apple. Kembali pada 2015, tahun ketika penjualan iPhone memuncak, Apple melihat apa yang akan datang dan memutuskan untuk fokus menghasilkan uang dari unit iPhone aktif dengan menjual layanan seperti Apple Music, Apple Arcade, dan Apple News+.

Bagian lain dari grup Layanan termasuk App Store, Apple Pay, Apple Card, iTunes, iCloud, AppleCare +, dan banyak lagi. Apple menetapkan tujuan untuk menggandakan pendapatan Layanannya dari USD25 miliar pada tahun fiskal 2016 menjadi USD50 miliar pada 2020.

Dan setelah paruh pertama tahun fiskal 2020, Apple telah membawa USD26 miliar ke kantong kas perusahaan. Ini menempatkannya di jalur untuk memenuhi tujuannya itu.

Sementara Apple merilis game baru untuk Arcade setiap bulan, tidak satu pun dari 120 judul dalam aplikasi yang menjadi hit. Pengembang mengatakan, perubahan strategi Apple adalah tanda bahwa pertumbuhan pelanggan untuk aplikasi Arcade berada di bawah harapan.

Sedangkan perusahaan belum mengungkapkan bagaimana kinerja Arcade, Apple baru-baru ini menambahkan bulan percobaan gratis kedua -tanda lain bahwa bisnis tidak booming. Mereka yang akrab dengan perusahaan mengatakan bahwa Apple diyakini telah menghabiskan USD1 miliar-5 miliar untuk beberapa game baru.

Apple memang mengatakan, selalu ada niat untuk mengubah jajaran game yang tersedia di Arcade berdasarkan umpan balik pengguna. "Apple Arcade telah mendefinisikan ulang apa layanan game dapat, menempatkan permainan tanpa batas di ujung jari pelanggan dan keluarga mereka di semua perangkat Apple mereka. Kami bangga telah meluncurkan layanan berlangganan game mobile pertama yang sekarang memiliki lebih dari 120 game, banyak di antaranya adalah pemenang penghargaan dan dirayakan secara luas untuk seni dan gameplay mereka. Visi tersebut selalu tumbuh dan berkembang katalog Apple Arcade, dan kami tidak sabar menunggu pengguna kami untuk mencoba permainan pengembang sedang bekerja sekarang," papar Apple di WWDC pekan lalu.

Apple juga mengumumkan beberapa perubahan pada Arcade, termasuk dukungan multipengguna untuk Apple TV dan kemampuan mengambil game yang pengguna tinggalkan di perangkat lain.


(iqb)

Football news:

Guillem Balage: Juventus wants to get rid of Ronaldo's salary. It was offered to everyone, including Barcelona
Mbappe thanked the PSG doctors: Don't tell me about the pain
Liverpool presented a turquoise away kit for the 2020/21 season
The President of PSG: Neymar and Mbappe will never go away. They are one of the best players in the world
Thomas Tuchel: If both legs were intact, you could have seen my 40-meter sprint
PSG saved Tuchel's pet: Choupo-moting got everyone for free, managed not to score from a centimetre, and now pulled Paris to the semi-finals of the Champions League
Gian Piero Gasperini: The worst part is that we were so close. I can only thank the guys