Indonesia

Kekaisaran Makedonia dan Alexander Agung

Di Yunani terdapat kekaisaran atau kerajaan yaitu kerajaan Makedonia, ini terletak di pinggiran Yunani pada masa Arkais dan Klasik, dan kemudian menjadi Negara yang dominan di Yunani pada masa Helenistik.

Peradaban ini melahirkan orang-orang hebat yang berasal dari kerajaan makedonia, tahukah itu siapa? Itu adalah raja Alexander Agung yang lahir pada tahun 356 SM, dia merupakan putra dari Raja Makedonia Filipus II, dan Olympias, putri raja Epirus (seorang Yunani).

Mengapa mempelajari kekaisaran makedonia? Karena banyak wilayah yang ditaklukan oleh raja Alexander Agung dan banyak juga pengorbanan atau peninggalan raja tersebut, raja filupus (ayah Alexander) tengah melakukan usaha penaklukan wilayah-wilayah Yunani untuk diserap ke dalam wilayah kekuasaannya. Ketika itu bangsa Yunani tidak memberikan perlawanan berarti (kecuali Athena), sehingga proses penaklukan tersebut bisa dikatakan berlangsung cepat dan efektif.

Daniel C. Arichea Howard A. Hatton dalam buku A Handbook on Pauls Letters to Timothy and to Titus (Surat-surat Paulus kepada Timotius dan kepada Titus), banyak membahas Makedonia.

Sejarah Singkat Makedonia

Makedonia adalah daerah bergunung-gunung yang merupakan wilayah atau provinsi yang dijajah Roma, terletak di timur laut semenanjung Yunani. Dalam peta masa kini wilayah tersebut meliputi kawasan Yunani Utara, bagian selatan Yugoslavina, dan bagian barat daya Bulgaria. Dalam wilayah atau provinsi ini ada beberapa kota yang dikunjungi Paulus dalam perjalanan pelayanannya, diantaranya ialah Berea, Teselonika, dan Filipi.

Dinasti Orgid menduduki tahta Macedonia pada abad ke 7 SM. Kemudian, pada abad ke 5 SM, Macedonia tunduk kepada kekuasaan Persia.

Pertengahan abad ke 4 SM, tahta Macedonia dipegang oleh raja Philip II yang berhasil mengeksploitasi dan memanfaatkan komponen-komponen ekonomi yang dimiliki oleh Macedonia, letak geografisnya yang berada di utara Yunani, dan melemahnya Negara-negara kota Yunani akibat dari perang saudara.

Manshur Abdul Hakim dalam Bangsa Romawi dan Perang akhir Zaman, menyebutkan bahwa Raja Philip II berhasil melakukan ekspansi wilayah kerajaan Macedonia dengan menguasai kota-kota Yunani yang ada satu persatu.

Alexander de grote instrueert de Macedonische soldaten, Antonio Tempesta, 1608

Pada tahun 334 SM, Alexander menginvasi daerah kekuasaan Persia di Asia Minor dan memulai serangkaian kampanye militer yang berlangsung selama sepuluh tahun.

Alexander mengalahkan Persia dalam sejumlah pertempuran yang menentukan, yang paling terkenal antara lain Pertempuran Issus dan Pertempuran Gaugamela.

Alexander lalu menggulingkan kekuasaan raja Persia, Dairus III, dan menaklukan keseluruhan Kekaisaran Persia (Kekaisaran Akhemeniyah).

Kekaisaran Makedonia kini membentang mulai dari Laut Ariatik sampai Sungai Indus. Peristiwa-peristiwa ini tercantum dalam buku 7 Tokoh Hebat Dunia yang ditulis Sri Lestari.

Pada masa sejarah kuno, kekuasaan Alexander membentang mulai dari Laut Lonia sampai pegunungan Himalaya. Dia tidak pernah terkalahkan dalam pertempuran dan dianggap sebagai komandan perang terhebat sepanjang masa. Alexander berhasil mengukuhkan kekuasaan Makedonia di Yunani, dan setelah otoritasnya di Yunani stabil, dia melancarkan rencana militer untuk ekspansi yang tak sempat diselesaikan oleh ayahnya.

Sahrul Mauludi dalam tulisannya Alexander the Great, mendeskripsikan prestasi agung yang telah ditorehkan. Alexander berhasil menjadi penguasa terhebat dalam usia yang sangat muda. Selain visioner, ia juga pekerja keras yang tidak ada duanya. Visi, motivasi dan kekuatannya seolah tak ada habisnya dan tak terhentikan terkecuali oleh kematiannya yang begitu cepat di usia 32 tahun ketika ia tengah mempersiapkan ekspedisi militer menuju dunia baru yang hendak dijelajahinya. Tidak lama setelah kematiannya ia pun dijuluki Alexander Agung dengan meninggalkan wilayah kekuasaan yang luas, yang di masa sekarang meliputi Turki, Libanon, Israel, Mesir, Syiria, Irak, Iran, Afganistan, dan sebagian dari India.

Disclaimers

Retizen adalah Blog Masyarakat untuk menyampaikan gagasan, informasi, dan pemikiran terkait berbagai hal. Semua pengisi Blog Retizen atau Retizener bertanggung jawab penuh atas isi, foto, gambar, video, dan grafik yang dibuat dan dipublished di Blog Retizen. Retizener dalam menulis konten harus memenuhi kaidah dan hukum yang berlaku (UU Pers, UU ITE, dan KUHP). Konten yang ditulis juga harus memenuhi prinsip Jurnalistik meliputi faktual, valid, verifikasi, cek dan ricek serta kredibel.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Football news:

Griezmann spoke with Hamilton and visited the Mercedes boxes at the Spanish Grand Prix
Barcelona feels that Neymar used it. He said that he wanted to return, but extended his contract with PSG (RAC1)
Aubameyang to the Arsenal fans: We wanted to give you something good. I am sorry that we could not
Atletico did not lose at the Camp Nou. Busquets' injury is the turning point of the match (and the championship race?)
Verratti injured his knee ligaments in PSG training. Participation in the Euro is still in question
Neymar's contract in one picture. Mbappe wants the same one
Manchester United would like to sign Bellingham in the summer, not Sancho. Borussia do not intend to sell Jude