Indonesia

Mendorong Unicorn Baru

LOMPATAN besar sukses dilakukan startup  dalam negeri Go-Jek yang resmi mengoperasikan layanan inter­na­sional pertamanya, Go-Viet, di Hanoi, Vietnam, be­be­rapa hari yang lalu. Disebut lompatan besar karena Go-Jek merupakan perusahaan rintisan lokal pertama yang mampu go international.

Respons publik Vietnam atas kehadiran Go-Viet tergolong bagus. Terbukti aplikasi Go-Viet sudah diunduh lebih dari 1,5 juta kali hanya dalam waktu enam pekan. Saat ini sedikitnya 25.000 mitra pengemudi telah bergabung dengan Go-Viet. Setelah Vietnam, negara lain seperti Singapura, Thailand, dan Filipina men­jadi target berikutnya untuk diekspansi perusahaan yang didirikan Nadiem Makarim ini.

Rencana ekspansi Go-Jek ke negara ASEAN sudah ramai di­bi­ca­rakan sejak setahun lalu. Dan momentum resmi mengaspal di Hanoi ini menjadi semacam pembuktian bahwa Go-Jek memang layak diperhitungkan oleh kompetitornya. Di sisi lain peristiwa ini me­ngirim pesan bahwa karya anak bangsa memang sudah layak bersaing di level internasional.  

Dari sisi kesiapan finansial, Go-Jek memang tidak ada kendala untuk terbang lebih tinggi. Go-Jek saat ini termasuk salah satu dari empat perusahaan startup lokal yang bersatus unicorn, yakni dengan nilai valuasi USD1 miliar, selain Traveloka, Tokopedia, dan Bukalapak. Reuters pada Januari 2018 menyebut nilai valuasi Go-Jek sudah mencapai USD4 miliar atau setara Rp53,3 triliun.

Apa yang dicapai Go-Jek seyogianya mampu menginspirasi dan melecut unicorn lain di Tanah Air untuk ikut melebarkan sayap de­ngan menembus pasar dunia. Kerja keras dan kejelian dalam melihat peluang adalah kunci untuk bisa mengembangkan bisnis dan masuk bersaing di kompetisi regional dan internasional. Itu yang sudah dilakukan Go-Jek sejak didirikan pada 2010.

Ke depan Indonesia diharapkan bisa menambah panjang daftar per­usahaan rintisan lokal yang masuk kategori unicorn . Bidang lain yang diperkirakan berpotensi menjadi next unicorn startup  adalah bisnis financial technology (fintech) yang kini sedang berkembang.

Ber­da­sarkan data Telematika Sharing Vision, pada 2016 terdapat Rp486,3 miliar investasi yang telah masuk di sektor fintech. Tiga tahun men­datang atau pada 2021 nilai transaksi fintech di Indonesia di­per­kirakan akan menembus USD37,146 miliar atau Rp495 triliun.

Inspirasi dari keberhasilan Go-Jek merambah dunia internasional ini sepatutnya melecut sema­ngat seluruh technopreneur di Tanah Air. Tentu bukan terbatas pada perusahaan kategori unicorn saja, me­lainkan juga yang non-unicorn.

Dunia hari ini, termasuk di In­do­ne­sia, memang tengah dilanda tren bisnis rintisan dengan me­man­faatkan teknologi digital. Antusiasme kalangan anak muda ­Tanah Air untuk terjun menekuni bisnis startup menunjukkan tren meningkat.

Lantas peran apa yang seharusnya dilakukan pemerintah untuk mendukung tumbuh kembang startup? Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara berjanji akan selalu memfasilitasi startup digital Indonesia untuk mengembangkan bisnis di tingkat nasional maupun global. 

Kemenkominfo telah melaksanakan program Ge­rakan 1.000 Startup Digital, yakni sebuah gerakan untuk me­wu­jud­kan potensi Indonesia menjadi The Digital Energy of Asia pada 2020 dengan mencetak 1.000 startup yang menjadi solusi atas berbagai ma­salah dengan memanfaatkan teknologi digital.

Namun perlu diingat program pemerintah ini akan berjalan baik apa­bila didukung ekosistem yang kondusif bagi tumbuhnya eko­no­mi digital. Eko­sis­tem yang baik sangat penting agar investor dalam ne­g­eri maupun luar negeri bisa tertarik melakukan investasi di startup.

Football news:

Jurgen Klopp: We are not thinking about next season, but about this one. There is much more to come
Inter is ready to buy out Sanchez from Manchester United for 20 million euros (Goal)
Werder fans are the best: they supported the team with a tractor emblem and thanked the Union with a hundred cases of beer
Flick about the Cup final with Bayer: It will not be like in the championship. They can hurt us
Holland will play in Dortmund and under 9-m number from the next season
Solskjaere and Lampard are among the contenders for the title of best coach in June in the Premier League
Umtiti injured his left knee. He won't have surgery