Indonesia

Soal Video Menegur Menteri, Jokowi Dapat Kritikan Pedas dari Amien Rais

Suara.com - Mantan Ketua MPR RI Amien Rais angkat bicara mengenai Presiden Jokowi marahi menteri dalam rapat kabinet yang digelar di Istana Merdeka pada 18 Juni 2020 silam.

Ketika ditanya mengenai kejadian itu, Amien Rais mengaku sempat tertawa sekaligus kasihan sembari mengutip peribahasa yang mewakili perasaan serupa.

Pernyataan tersebut disampaikannya dalam video yang dibagikan oleh akun Instagram @amienraisofficial, Rabu (1/7/2020).

"Saya terbit, kasihan, terbit tertawa juga, kemudian seperti menepuk air didulang, terpercik muka sendiri juga," ujar Amien Rais seperti dikutip Suara.com, Kamis (2/7).

Politikus Partai Amanat Nasional (PAN) lalu mengatakan, "Menteri-menterinya (Jokowi) dipilih dengan tim, mungkin semua juga sudah matang. Kemudian diumumkan sampai sekarang bekerja".

Baca Juga: Sempat Jadi Menteri, Dahlan Iskan Blak-blakan Mengaku Sempat Dimarahi SBY

Kendati begitu, Amien Rais mengaku sejak awal sudah merasa khawatir dengan komposisi menteri yang dipilih Jokowi.

Pasalnya, ia menduga sebagian dari jajaran menteri tersebut tidak memiliki sifat kerakyatan.

"Mungkin hampir sepertiga menteri itu, saya kira nggak ada sifat kerakyatannya," imbuhnya.

Baca Juga: Arya Sinulingga Singgung Peran Prabowo, Fadli Zon: Kalau Itu Menhan Betul

Tanggapan Amies Rais soal Jokowi marahi menteri. (Instagram/@amienraisofficial)
Tanggapan Amies Rais soal Jokowi marahi menteri. (Instagram/@amienraisofficial)

Tanpa menyebut nama, Amien Rais lantas menyinggung sosok yang dinilai tidak memiliki sifat kerakyatan tersebut.

"Jadi seorang CEO Ojol, tiba-tiba mengurusi kementerian besar, kementerian pendidikan nasional,"

"Kemudian juga seorang yang pemain uang, pikirannya hanya uang. Bagaimana kemudian dia malah memikirkan, cara membeli saham Inter Milan di Eropa, klub-klub basket dalam dan luar negeri, tiba-tiba mengurusi BUMN kita. Ada lagi superminister yang merasa tahu semuanya, membirong dll, ini tidak sehat begitu" tutur Amien Rais.

Lebih lanjut, ia lantas memberikan spekulasi alasan di balik kemarahan Jokowi kepada menterinya yang dianggap bekerja tak maksimal hingga membuka opsi reshuffle kabinet.

Menurut Amien Rais, salah satunya peristiwa itu dilatarbelakangi oleh Jokowi yang sedang bermain sandiwara politik untuk memulihkan kepercayaan rakyat.

"Pak Jokowi sedang bermain sandiwara politik dengan mengaduh-aduh dan merintih biar rakyat kembali mempercayainya, mencintai beliau. Jadi, maaf, yang membuat jengkel Pak Jokowi itu adalah menterinya, (seolah-olah) sementara Pak Jokowi itu bagus sekali," ucapnya.

Namun, kata Amien Rais, strategi tersebut sudah terlambat. Terlebih video kemarahan Jokowi terlanjur dipublikasikan sehingga malah berujung fatal.

"Kesalahan fatal itu adalah, kemarahan Pak Jokowi ini kan terbatas, dipublikasikan, semua orang kan jadi tahu, dunia ini malah jadi mengetahui. Dan umumnya malah ini blacklash," kata Amien Rais.

Ia pun menambahkan, "Jadi masih ada sisa (waktu). Kalau mau reshuffle ya silakan reshuffle, tapi ya jangan pilih lagi (menterinya) dan harus cepat. Kalau tidak ya sudah begini apa adanya".

Di akhir keterangannya, Amien Rais pun menyarankan Jokowi supaya berkaca pada nasib Presiden RI Soeharto yang ditinggal oleh para menterinya ketika sudah lengser.

Football news:

Xavi: Racism, sexism and other forms of discrimination must be eradicated by stopping games
Javier Mascherano: Messi is the main reason why Barcelona can beat any team
Barcelona is looking for a new coach. Pochettino, Koeman, Xavi are among the candidates (ESPN)
I just want to show you my dog. Klopp's cute video call to the Liverpool newcomer
Willian to Arsenal: third client Kia Joorabchian over the last year, for the contract was reduced officers of the club
Tiago Alcantara-Messi among the Midfielders. His ball movement and control of matches is an aesthetic pleasure
Yeovil of England's 5th division about De Gea: No, I'm not Interested. Sorry, David