Indonesia

Terungkap, Ini Alasan Vaksin Covid-19 Rusia Diklaim Putin Sudah Disetujui

Suara.com - Dokumen resmi Rusia mengungkapkan bahwa vaksin virus Corona (Covid-19), yang sebelumnya diumumkan Presiden Rusia Vladimir Putin telah disetujui, setelah melakukan pengujian hanya pada 38 orang.

Putin mengumumkan bahwa vaksin yang dikembangkan secara lokal untuk melawan virus Corona, telah mendapat persetujuan setelah hanya dua bulan uji coba dan distribusi massal akan dimulai pada Oktober.

Pengumuman Putin disusul pernyataan dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bahwa pembicaraan sedang berlangsung dengan pihak berwenang Rusia untuk melakukan peninjauan vaksin, yang disebut Sputnik V, di tengah kekhawatiran bahwa para ilmuwan tidak mematuhi pedoman internasional.

Menurut kantor berita Rusia Fontanka, vaksin itu disetujui hanya dalam 42 hari penelitian dan keefektifannya pun disebut tidak diketahui.

Peneliti menunjukan vaksin Covid-19 yang dikembangkan laboratorium Institut Penelitian Ilmiah Epidemiologi dan Mikrobiologi Gameleya, Moskow, Rusia, 6 Agustus 2020. [Handout / Russian Direct Investment Fund / AFP]
Peneliti menunjukan vaksin Covid-19 yang dikembangkan laboratorium Institut Penelitian Ilmiah Epidemiologi dan Mikrobiologi Gameleya, Moskow, Rusia, 6 Agustus 2020. [Handout / Russian Direct Investment Fund / AFP]

Terlepas dari klaim Putin bahwa vaksin tersebut telah lulus semua tes yang diperlukan, salah satu dokumen yang diajukan untuk pendaftaran menyatakan bahwa tidak ada studi klinis dalam mempelajari keefektifan epidemiologi.

Salah satu anak perempuan Putin sendiri telah mendapatkan vaksin tersebut dan Presiden Rusia mengklaim bahwa putrinya telah mulai mengembangkan antibodi, serta tidak mengalami efek samping selain suhu tubuh yang tinggi.

Namun, Fontanka mengklaim bahwa vaksin tersebut memerlukan daftar panjang potensi efek samping yang sering terjadi. Efek samping ini termasuk pembengkakan, nyeri, hipertermia, dan gatal di bekas tempat suntikan.

"Tidak mungkin untuk menentukan efek samping secara lebih akurat karena sampel peserta penilitian yang terbatas," kata Gamaleya Research Institute yang memproduksi vaksin, seperti dikutip Extra, Kamis (13/8/2020).

Dilaporkan bahwa 144 efek samping berbeda, dicatat antara 38 relawan yang berpartisipasi dalam uji klinis. Vaksin tersebut tidak akan diberikan kepada orang yang berusia di bawah 18 tahun atau di atas 60 tahun, karena kurangnya penelitian saat ini. Perempuan hamil atau menyusui juga disarankan untuk tidak menggunakan obat tersebut.

Vaksin harus digunakan dengan hati-hati untuk orang-orang yang memiliki berbagai kondisi medis, termasuk penyakit kronis pada ginjal, hati, diabetes, epilepsi, penyakit sistem kardiovaskular, dedisiensi imun, penyakit imun, reaksi alergi, atopi, dan eksim.

Football news:

Maccabi entered the Champions League without 11 players due to covid. UEFA allows you to play if there are 13 players from the application
Ole Gunnar Solskjaer: De Gea saved us for years, Henderson did the same today. Lingard played well
The semed said goodbye to Barcelona: Thank you for the opportunity to realize the dream. Eternally grateful
Juve have leased Morata from Atletico for 10 million euros with the right to buy out for 45 million
Barcelona and Atletico have agreed a move for Suarez (Fabrizio Romano)
At the 1950 world Cup, Amateurs from the United States beat England. The coach of the Americans compared their players to sheep, and the author of the winning goal went missing
Dan Henderson made his debut for Manchester United at the age of 23. He made 141 appearances on loan