Kementerian Komunikasi dan Informasi Indonesia menerusi akaun rasmi twitternya pada jam 1 tengah hari tadi, mengumumkan pembatalan tersebut.

“Selamat menggunakan Internet dengan lancar tanpa hambatan kembali ya. Mari gunakan ruang siber ini untuk hal-hal yang positif saja,” menurut ciapan Twitter rasminya.

Sekatan itu adalah bagi mengawal penyebaran maklumat berbaur hasutan dan maklumat palsu berkaitan kejadian rusuhan dan demonstrasi, pasca keputusan Pilihan Raya Presiden 2019.

Lebih 130 juta rakyat Indonesia menggunakan aplikasi Whatsapp, Facebook dan Instagram.- BERNAMA