Indonesia

Balas Turki, Yunani Ancam Jadikan Rumah Ataturk Museum Genosida

ATHENA - Yunani tak terima Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengubah museum Hagia Sophia menjadi masjid. Athena siap membalas dengan mengancam mengubah rumah kelahiran Mustafa Kemal Ataturk menjadi museum genosida.

Ancaman ini disampaikan Menteri Pembangunan Pedesaan Makis Voridis. Dia menggambarkan keputusan Erdogan yang mengubah Hagia Sophia menjadi masjid sebagai tindakan "mengerikan".

Dia juga mencatat bahwa Turki tidak tertarik untuk memiliki hubungan baik dengan negara Barat dan sistem internasional.

“Kemarahan, kebencian, kesedihan, terutama di Yunani, dan rasa penghinaan yang mendalam. Hagia Sophia bukan hanya monumen budaya dunia, tetapi juga simbol Kristen dunia, ortodoks," kata Voridis. (Baca: Erdogan: Jadi Masjid, Salat Pertama di Hagia Sophia 24 Juli)

"Kami membutuhkan jawaban dari komunitas internasional dan, tentu saja, dari Yunani," katanya lagi seperti dikutip dari Greek City Times, Selasa (14/7/2020).

Ketika ditanya tentang jenis jawaban yang harus diberikan oleh Yunani, Voridis berkomentar bahwa salah satu hal yang dapat dilakukan segera dan akan menjadi langkah “sangat simbolis” adalah mengubah ruma kelahiran Mustafa Kemal Atatürk di Thessaloniki menjadi Museum Peringatan Genosida Yunani.

"Saya pikir itu bisa dan harus dilakukan segera," katanya.

“Kebijakan internasional tentang saluran terbuka dengan Turki juga harus dipertimbangkan kembali. Komunitas internasional harus menyadari bahwa Turki adalah ancaman bagi stabilitas internasional dan bahwa pesan-pesan harus dikirim dari Barat, bahkan pada tingkat ekonomi, untuk merasakan konsekuensi dari reorganisasi," paparnya.

"Kita perlu menjelaskan kepada Barat bahwa Erdogan menjadi 'sepenuhnya di luar kendali' dan bahwa negara-negara Barat akan menemukannya di depan mereka di beberapa titik," katanya.

Ancaman serupa juga disuarkan Greek Solution, partai politik di Yunani. Partai tersebut menyerukan untuk mengubah rumah Atatürk menjadi Museum Peringatan Genosida Yunani. (Baca juga: Sejarah Hagia Sophia, antara Katedral Kristen Ortodoks dan Masjid)

"Tidak ada pengadilan Turki yang dapat menodai karakter Hagia Sophia yang terlalu kronis," kata partai itu dalam sebuah pernyataan hanya sehari sebelum Turki memutuskan untuk mengubahnya menjadi masjid.

"Sebaliknya, Yunani dapat dan harus mengubah rumah Kemal menjadi museum peringatan dan kehormatan para korban genosida Pontian (Yunani)," lanjut partai tersebut.

Sekadar diketahui Hagia Sophia di Istanbul atau dikenal sebagai Konstantinopel selesai dibangun sebagai Katedral Kristen Kekaisaran Romawi Timur atau Bizantium pada tahun 537.

Pada 1204, Hagia Sophia dikonversi oleh Tentara Salib Keempat menjadi katedral Katolik Roma di bawah Kekaisaran Latin, sebelum dikembalikan lagi menjadi Katedral Ortodoks setelah pembangunan kembali Kekaisaran Bizantium pada 1261.

Pada tahun 1453, Konstantinopel yang menjadi Ibu Kota Kekaisaran Bizantium ditaklukkan oleh Kekaisaran Ottoman di bawah pimpinan Sultan Mehmed II atau dikenal sebagai Mehmed Sang Penakluk. Atas perintah Sultan Mehmed II, Hagia Sophia dikonversi menjadi masjid.

Setelah Kekaisaran Ottoman runtuh, lahir republik Turki modern yang dipimpin Mustafa Kemal Ataturk. Dia menjadikan Turki sebagai negara sekular dan pada tahun 1953, Ataturk mengubah status Hagia Sophia menjadi museum.

Jumat pekan lalu menjadi sejarah lagi ketika Erdogan mengubah bangunan kuno itu kembali menjadi masjid setelah pengadilan administrasi utama Turki mencabut atau membatalkan keputusan pemerintah Ataturk.

Keputusan Erdogan telah memicu kecaman komunitas Kristen dan Barat. Namun, Erdogan berdalih Hagia Sophia adalah urusan dalam negeri Turki dan setiap kritik yang datang akan dianggap sebagai serangan terhadap kedaulatan Turki.

(min)

Football news:

Maurizio Sarri: Juve are happy to have won perhaps the most difficult championship in the history of Serie A
Aubameyang is close to extending his contract with Arsenal until 2023
Rodri: Hazard is one of the best players in the world
We hit the Manchester United check for Alexis Sanchez: one goal – 11 million euros, a minute of playing time-20 thousand
Pep Guardiola: if Manchester City want to win the Champions League, they need to improve their defensive performance
The Premier League clubs voted against 5 substitutions next season
City has fought back from UEFA and is ready to update: Pep has 300 million on transfers, Ferran Torres and ake have already been taken, and Coulibaly is on the way