Indonesia

Masyarakat Perkotaan Semakin Egois

JAKARTA - Media sosial seperti Instagram,Twitter, dan TikTok diramaikan oleh konten video yang memperlihatkan ketidakberdayaan seseorang di area publik tanpa mendapatkan perhatian dari masyarakat sekitarnya. Fenomena yang dikenal dengan deindividuasi itu seakan menjadi perhatian yang harus diwaspadai.

Belum lama ini beredar video yang menampilkan seorang pemuda ber-sweater hitam tengah berdiri persis di tepi atas sebuah gedung pusat perbelanjaan di Kota Bandar Lampung, Provinsi Lampung. Aksi yang sempat viral di media sosial Twitter ini direkam oleh salah seorang warga sekitar. (Baca: Antara Cacian dan Doa yang Dikabulkan)

Tampak dalam video tersebut tidak ada warga yang menolong, mereka malah memerintahkan pemuda itu segera melompat. “Loncat, loncat, loncat,” ujar beberapa orang yang merekam. Tak lama berselag, pemuda itu benar-benar melompat dan tewas mengenaskan.

Deindividuasi, penyakit sosial yang lebih mengutamakan kepuasan diri, juga pernah terjadi setelah tsunami menyapu Pandeglang, Banten, pada Desember 2018 lalu. Beberapa orang asyik berswafoto sembari tersenyum di lokasi kejadian dengan latar belakang bangunan yang luluh lantak. Aksi yang diunggah di media sosial Twitter ini sempat mendapat sorotan warganet, bahkan media asal Inggris The Guardian pun mengangkat fenomena swafoto ini.

Secara umum deindividuasi adalah suatu kondisi psikologis di mana seseorang kehilangan motivasi, tidak tanggap, acuh tak acuh atau juga tidak peduli terhadap aspek emosional, sosial ataupun kehidupan fisik. Sikap ini hanya mementingkan kepuasan dirinya dan kelompoknya.

Menurut sosiolog Erna Karim, penyebab timbulnya sikap deindividuasi ini karena masyarakat terlalu asyik dengan kesenangan sendiri. Teknologi yang semakin canggih dan media sosial juga berpengaruh terhadap berkurangnya rasa simpati dan empati. (Baca juga: Seleksi Guru PPPK, Guru Wajib Terdata di Dapodik)

"Misalnya ada kejadian yang tidak baik langsung tersebar di media sosial dan menjadi perbincangan di tengah-tengah masyarakat. Menurutku, sekarang orang bukan surfing to the internet lagi, tapi sudah berubah menjadi diving to the internet dan langsung tersebar di media sosial," tegasnya di Jakarta kemarin.

Ada beberapa tanda yang menunjukkan seseorang memiliki sikap individuasi atau kurang empati. Erna menjelaskan, orang dengan sikap deindividuasi biasanya sering mengkritik tanpa melihat perspektif orang lain, cenderung tampak dingin atau bahkan senang ketika melihat orang lain menderita. Sangat percaya diri dan menilai mereka yang tidak sepemahaman sebagai orang bodoh.

Football news:

Neymar: Thank God for the charisma. I have a gift to be different from the rest
Wayne Rooney: It's time to lead the younger generation. I had a great career
Lineker on Rooney: One of our greatest players. England would have won Euro 2004 had he not been injured
Chelsea will give Drinkwater the third rent - Kasimpasa. He has not played since February
Neymar: I became an icon and idol in football. Courage is my main advantage
Ole Gunnar Solskjaer: Liverpool want to beat everyone. Manchester United knows that they can beat anyone
Messi missed today's Barca training session