Indonesia

Milenial adalah YOLO Generation

YOLO singkatan ”You Only Live Once ”: Manusia hanya hidup sekali, karena itu nikmatilah hidup saat ini juga. Terus, hidup yang besok-besok gimana? ”Emang gua pikirin,” begitu jawab kaum milenial. YOLO menjadi populer sejak istilah tersebut muncul dalam salah satu lagu milik rapper kondang Drake The Motto pada 2011.

Sejak itu hastag #YOLO menjadi trending topic dan menjadi bahasa gaul kaum muda milenial di seluruh dunia. Istilah itu menjadi begitu ”gue banget” bagi milenial sehingga setiap kali mereka posting foto-foto (saat naik gunung, liburan di pantai, berolahraga ekstrem, atau hura-hura bersama teman di kafe) di Instagram , mereka selalu menyematkan hastag #YOLO .

YOLO juga sering diasosiasikan dengan gaya hidup yang mewabah di kalangan kaum muda milenial Korea yang mementingkan momen kesenangan dan kepuasan saat ini, tanpa peduli hari esok. Kenapa milenial punya gaya hidup YOLO? Karena pada dasarnya milenial adalah ”generasi susah”.

Masa kecil dan remaja mereka pekat diliputi krisis ekonomi, perang di manamana, terorisme, dan merebaknya kasus SARA, pengangguran massal dan kesulitan hidup, serta ketidakpastian akibat disrupsi teknologi.

Kita tahu milenial lahir pada awal tahun 1980-an. Saat mereka remaja, krismon 1998 menghantam membuat orang tua mereka jatuh miskin. Kemudian diikuti pengeboman WTC dan Bali yang memicu krisis politik berbasis SARA berkepanjangan pada awal 2000-an.

Lalu disusul krisis ekonomi dunia (subprime mortgage crisis ) pada 2008. Dan kini rupiah mulai menembus angka 15.000 per dolar AS. Karena hidup begitu tidak menentu dan masa depan penuh dengan ketidakpastian, maka tak heran jika mereka menjadi berorientasi saat ini (present-oriented atau noworiented ).

Mereka semakin tak mau pusing memikirkan masa depan. ”Kalau tidak ada jaminan hidup ke depan menjadi lebih baik, maka akan lebih baik dipuas-puaskan hidup hari ini,” begitu argumentasi mereka.

Mereka cenderung mengorbankan masa depan untuk mendapatkan kesenangan hari ini. Itu sebabnya YOLO menjadi biang utama munculnya ”leisure economy ” di mana masyarakat makin banyak menghabiskan uangnya untuk berlibur, dine-out, main games , nonton konser, olahraga, hingga ber-selfie ria.

Apa akibatnya jika milenial memiliki YOLO lifestyle ? Yang paling jelas terlihat adalah, mereka lebih senang menghabiskan uangnya untuk kesenangan sesaat, seperti hura-hura dan nongkrong di kafe, menjadi backpacker keliling dunia, atau nonton konser Ed Sheeran di Singapura; ketimbang menabung atau mencicil KPR.

Tren menunda menikah bisa juga ditelusur dari YOLO lifestyle di kalangan milenial. Ya, karena menikah bisa mereka artikan sebagai kerepotan mengurus anak, mengelola rumah tangga, membeli rumah, atau menyekolahkan anak.

”Hidup cuma sekali, kenapa harus dibikin repot,” ujar mereka. Dengan begitu, dampaknya ke bisnis pun bisa ditengarai: bisnis leisure /experience seperti liburan atau kafe bakal boom ; tapi sebaliknya bisnis seperti reksa dana atau kredit pemilikan rumah (KPR) bakal mengerut.



YUSWOHADY
Managing Partner Inventure www.yuswohady.com

(akr)

Football news:

Kike Setien: Barcelona didn't play a great match. Espanyol played well in defense
Andujar Oliver on deletions: Fati went too far in the foot, and the foul on the Peak was even more dangerous, perhaps
Atalanta extended the winning streak to 11 matches, beating Sampdoria-2:0
Milner played his 536th game in the Premier League and was ranked in the top 5 of the League in games played
Barca midfielder Fati is removed in the Derby with Espanyol. He spent 5 minutes on the field
Suarez scored 195 goals for Barcelona and finished third in the club's top scorer list
Daniele de Rossi: People call Messi cowardly, but they are afraid to ask their wives for a remote control from the TV