logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo
star Bookmark: Tag Tag Tag Tag Tag
Indonesia

Penjelasan Helmy Yahya Soal Pembelian Siaran Liga Inggris

Mantan Dirut TVRI Helmy Yahya memberikan keterangan pers, Jumat (17/1), di Jakarta ihwal pemecatannya. Foto: Boy/JPNN

jpnn.com, JAKARTA - Mantan Direktur Utama LPP TVRI Helmy Yahya memastikan pembelian program siaran Liga Inggris tidak ada masalah. Hal ini diungkap Helmy merespons salah satu butir pertimbangan Dewan Pengawas (Dewas) TVRI dalam surat keputusan pemberhentiannya sebagai Dirut. SK Dewas TVRI itu bernomor: B/Dewas/TVRI/RI/2020 tertanggal 16 Januari 2020.

“Saudara tidak menjawab atau memberi penjelasan mengenai pembelian program siaran berbiaya besar antara lain Liga Inggris, dan pelaksanaan tertib administrasi anggaran TVRI,” kata Helmy mengutip surat Dewas TVRI, saat jumpa pers diJakarta, Jumat (17/1).

Helmy menjelaskan bahwa semua stasiun televisi di dunia maupun Indonesia pastilah pengin punya program yang disebut killer content, monster content, atau locomotif content yang membuat orang ingin menonton.

Helmy justru bersyukur karena kepercayaan orang dan jangkuan TVRI lima kali lebih besar dari stasiun televisi lain, bisa mendapat kerja sama untuk menayangkan Liga Inggris. “Masyaalah, saya pun tidak percaya. Orang tanya, “Pak Dirut, anggaran tidak ada kok dapat (kerja sama penayangan LigaInggris)? Saya jawab, ini rezeki anak saleh”,” ujar Helmy.

Dia lantas meminta Direktur Program TVRI Afni Jayaputra untuk menjelaskan lebih lanjut terkait persoalan itu. Menurut Afni, rencana pembelian siaran Liga Inggris, itu sudah dikomunikasikan dan kemudian dilaporkan kepada Dewas TVRI.

“Di kami punya kodiv (koordinator divisi) di atas saya itu Pak Moko (anggota Dewas TVRI Pamungkas Trishadiatmoko). Saat buka puasa bersama dengan beliau saya sampaikan secarai informal, kita (TVRI) akan (beli siaran) Liga Inggris, kami mohon dukungan,”kata dia dalam kesempatan itu.

Afni menjelaskan, persoalan ini secara administratif juga sudah dilaporkan kepada Dewas TVRI pada 17 Juli 2019. Dia menjelaskan saat itu rapat dipimpin Ketua Dewas TVRI Arief Hidayat Thamrin, tanpa kehadiran Pamungkas yang tengah ikut pendidikan di Lemhanas. Selain itu, kata dia, hadir pula direksi TVRI. “Kepada Dewas dilaporkan jenis kerja sama, apa, harga, pendapatan iklan, dan sistem enkripsi,” ujarnya.

Afni menambahkan sehari setelahnya atau 18 Juli 2019, Dewas lewat surat Nomor 127 Juli memberi arahan kepada direksi mengenai persoalan pembelian siaran Liga Inggris. “Ketua Dewas hadir saat launching Liga Inggris,” kata Afni.

Themes
ICO