Indonesia

Peretas Rampok Rp34 Miliar dari Rekening Kampanye Trump

WASHINGTON - Peretas berhasil mencuri dana jutaan dolar dari Partai Republik di negara bagian Wisconsin. Para peretas mengubah faktur untuk mengalihkan uang ke rekening mereka sendiri.

Ketua Partai Republik Wisconsin Andrew Hitt mengungkapkan para peretas berhasil mengubah faktur untuk upaya diluar jangkauan melalui surat langsung dan materi promosi sehingga ketika Partai Republik membayar mereka, uang itu masuk ke peretas alih-alih vendor yang benar-benar mencetak dan mengirimkan materi.

Hitt mengklaim para peretas mengalihkan pembayaran yang dimaksudkan untuk empat vendor, menyedot total Rp34 miliar.

“Tidak diragukan lagi (Partai Republik Wisconsin) sekarang dirugikan dengan hilangnya uang,” ujarnya seperti dikutip dari Russia Today, Jumat (30/10/2020).

Hitt mencatat bahwa kampanye membutuhkan uang tunai terutama dalam keadaan tidak stabil guna untuk membuat keputusan pembelanjaan yang cepat. Vendor yang dimaksud telah menyediakan materi kampanye bermerek Trump seperti topi dan kaos untuk pendukung selain iklan surat langsung.(Baca juga: Trump Kantongi Kemenangan Awal Jelang Pemilu Presiden)

Hitt mengatakan dia melihat aktivitas mencurigakan di rekening partai Kamis lalu dan menelepon FBI keesokan harinya. Dia mengatakan bahwa badan tersebut sedang menyelidiki pencurian tersebut, meskipun juru bicara FBI tidak segera menjawab permintaan untuk berkomentar.

Peretasan dimulai sebagai upaya phishing, kata ketua Partai Republik negara bagian, menjelaskan bahwa peretasan itu ditemukan ketika seseorang di organisasi mengetahui bahwa faktur telah dikirimkan yang tidak berlaku untuk pekerjaan aktual pihak mana pun. Namun, tidak ada data yang dicuri.

Biden nyaris memimpin dari Trump dalam jajak pendapat Wisconsin pada Kamis, dan kedua kandidat telah menargetkan pemilih di negara bagian itu dengan jangkauan pemilih karena Wisconsin terbukti menentukan dalam kekalahan kandidat Demokrat Hillary Clinton pada 2016 lalu. Kedua kandidat telah melakukan kampanye di negara bagian itu, di mana kegiatan semacam itu sampai saat ini dibatasi oleh peraturan pandemi, dan berencana untuk mengunjungi sekali lagi pada hari Jumat. Trump memenangkan Wisconsin pada 2016 dengan kurang dari 23.000 suara.

Awal pekan ini, situs web kampanye Trump juga diretas untuk menyatakan bahwa "dunia sudah muak dengan penyebar berita palsu setiap hari oleh presiden Donald j trump [sic]." Teks bahasa Inggris yang terputus-putus menyatakan "beberapa perangkat disusupi yang memberikan akses penuh ke Trump [sic] dan kerabat" dan menyarankan "kami memiliki bukti yang sepenuhnya mendiskreditkan mr Trump [sic] sebagai presiden."(Baca juga: Retas Website Kampanye Trump, Hacker Buat Klaim yang Kejutkan Dunia)

(ber)

Football news:

Kroos on the defeat by Shakhtar: at the end, we lacked faith that we can win back
Zinedine Zidane: I Don't think about retirement
Loko lost even the third place. Salzburg crushed the squad with 5 Central defenders
Ronaldo won the Golden Foot-2020, Agnelli-Golden Foot Prestige-2020
Schurrle and Goetze will invest in a company that produces marijuana for medical purposes
Mircea Lucescu: With Ronaldo, Juventus comes alive. Cristiano has charisma, it is a defining player
Alisson will not play with Ajax due to a hip injury