Indonesia

8 Perusahaan Dilebur, Holding BUMN Klaster Pangan Dibentuk Akhir 2020

JAKARTA - PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) atau RNI menargetkan holding Badan Usaha Milik Negara (BUMN) klaster pangan bisa terbentuk akhir 2020 ini. Pembentukan itu seiring dengan upaya BUMN klaster pangan dapat memainkan peran strategis bagi komoditas pangan di Indonesia.

Direktur Pengembangan dan Pengendalian Usaha RNI Febriyanto mengatakan, pemegang saham RNI menunjuk pihaknya sebagai ketua BUMN klaster pangan. Karena itu, pihaknya tengah berupaya agar holding BUMN pangan bisa terbentuk pada akhir tahun ini.

(Baca Juga: DPR Minta BUMN Pangan Sakit Ditutup, Yasin Limpo Lempar Bola ke Erick Thohir)

Dia berharap, agar upaya tersebut dapat disetujui pemegang saham RNI dan pemerintah sehingga perseroan plat merah di sektor pangan dapat terakomodir dalam satu kesatuan klaster pangan Holding BUMN.

"Jadi kami ditunjuk oleh pemegang saham RNI sebagai ketua BUMN klaster pangan yang sekarang Alhamdulillah sedang berproses untuk menjadi holding BUMN pangan. Mudah-mudahan pada akhir tahun ini paling lambat hal tersebut sudah mendapatkan persetujuan dari pemegang saham dan pemerintah untuk menjadi holding BUMN pangan," ujar Febriyanto dalam Webinar BUMN, Kamis (24/9/2020).

Febriyanto merinci ada delapan BUMN pangan yang akan bergabung ke dalam klaster. Kedelapan perseroan itu di antaranya, Perikanan Indonesia (Perindo) di budidaya ikan, layanan jasa di pelabuhan ikan, pengolahan ikan, Berdikari pada peternakan dan logistik, Garam di industri garam.

Perusahaan Perdagangan Indonesia (PPI) yang bergerak di perdagangan dalam negeri dan internasional, serta BGR Logistics yang akan mendukung sebagai logistik provider yang menghubungkan mata rantai dari pasok pangan dari hulu sampai hilir.

(Baca Juga: Rencana Holding BUMN Pangan Masih Dipelajari Menteri Erick Thohir)

Dia menjelaskan, rantai produksi holding BUMN pangan ini jika dilihat dari sisi hulu mampu memainkan peran untuk menyediakan komoditas strategis bagi masyarakat Indonesia. Seperti penyediaan beras, jagung, daging dan jenis pangan lainnya.

"Di mana barang-barang ini akan kita off take dari teman-teman kita yang selama ini berperan dalam mata rantai penyediaan pangan seperti petani plasma, nelayan, koperasi, BUMDes, dan lain-lain," katanya.

Dari rantai pasok itu, lanjut Febriyanto, pihaknya tidak akan bekerja sendiri. Tetapi akan melibatkan para petani, nelayan, BUMDes dan koperasi. "Tentu kita tidak bekerja sendiri karena memang kita tahu bahwa jaringan pasar ritel cukup luas, sehingga kita melibatkan juga para pelaku bisnis di jaringan ritel untuk mendistribusikan komoditi pangan kita," ujar dia.

(akr)

Football news:

Highlight of the month: the Rangers forward scored from 50 meters (the farthest goal in the history of the Europa League). Gerrard says he's never seen anything more beautiful 😍
Mourinho on 3:0 with LASK: Difficult opponent, but Tottenham played so that the victory seemed easy
Stefano Pioli: Milan is not an ordinary team. He plays with less dedication after the Derby
Barca players - report on salary cuts: We are not going to put up with the violation of our rights by the club
Milan are 21 games unbeaten in all competitions. Next game - with Roma
A year ago, a forest was planted at the rival CSKA stadium. The author paid attention to the felling of trees
Conceisau about the refereeing of the game with Manchester City: I Apologize to the Portuguese referees after what I saw here