Indonesia

Apakah Perubahan Hagia Sophia Mewakili Muslim Dunia?

Terkait Hagia Sophia, ada pesan bijak dari Nabi Muhammad dan khalifah sebelum Ottoman

REPUBLIKA.CO.ID -- Oleh Talal Al-Torifi, Akademisi Arab Saudi/Profesional Media, Menulis untuk Arabnews

Dewan Negara, pengadilan administratif tertinggi Turki, pada 2 Juli membatalkan keputusan 1934 dan memerintahkan Hagia Sophia, situs Warisan Dunia UNESCO, akan dibuka kembali sebagai tempat beribadah Muslim. 

Dewan Negara memutuskan Hagia Sophia menjadi masjid dari museum dengan suara bulat. Proses suara bulan ini merupakan manipulasi emosi yang mencolok.

Maksud sebenarnya dari langkah Recep Tayyip Erdogan ini adalah untuk memenangkan satu kelompok Muslim namun menyembunyikan kenyataan yang jauh dari semangat Islam.

Fakta-fakta sejarah jika terungkap akan menjadi bumerang. Pemerintah Edogan adalah contoh nyata dari pemerintahan yang mendistorsi sejarah untuk melayani kepentingan politiknya.

Mengenai Hagia Sophia menjadi masjid, ada dua pertanyaan historis yang penting --jawaban yang mengungkapkan apa yang sebenarnya dilakukan pemerintah Turki.

Pertama, sejak zaman Nabi Muhammad SAW, di bawah Khalifah yang bijaksana, dan setelah Bani Umayyah dan Abbasiyyah, umat Islam tidak pernah melanggar kesucian tempat-tempat ibadah para Ahli Kitab (Kristen dan Yahudi) di negara-negara yang mereka taklukkan.

Kedua, apa dasar menyerukan panggilan sholat setelah penaklukan Konstantinopel selama masa Mehmed II dan konversi Hagia Sophia menjadi masjid?

Selama masa Nabi Muhammad, Mohammed bin Saad (yang meninggal pada 230 H/845 M), dalam bukunya "Al-Tabaqat Al-Kabir", menyebutkan Nabi menulis kepada Uskup Bani Harith bin Kaab dan para uskup Najran, pendeta, biksu, dan pengikut mereka bahwa mereka “menyimpan semua milik yang ada di tangan mereka baik sedikit atau banyak, termasuk harta milik mereka, doa. Semuanya di bawah perlindungan Allah SWT dan Nabi-Nya. Tidak ada uskup yang harus disingkirkan dari jabatannya atau biksu dari biaranya atau pendeta dari gerejanya” [diulas oleh Ali Mohammed (Kairo: Al-Khanji Boosktore, 2001)].

Apa yang ditulis oleh Nabi menjadi sebuah tradisi dan hukum yang harus dipatuhi semua umat Islam. Pesan Nabi Muhammad ini bermakna untuk hidup bersama orang lain sambil menghormati ritual keagamaan mereka, tempat-tempat ibadah mereka, dan keyakinan keagamaan mereka.

Setelah Nabi Muhammad, para khalifah yang bijaksana mengikuti tradisi yang toleran dan baik hati ini. 

Khalifah Umar bin Khattab mengikuti dengan apa yang dikenal sebagai "Perjanjian Umar" untuk orang-orang Yerusalem: "Atas nama Tuhan Yang Maha Pemurah, Yang Maha Penyayang, ini adalah jaminan perdamaian dan perlindungan yang diberikan oleh hamba Allah, Umar, kepada orang-orang Yerusalem."

Umar memberi mereka jaminan perlindungan kehidupan mereka, properti, gereja, salib, orang sakit, orang sehat, dan semua komunitas agamanya. 

Gereja-gereja mereka tidak akan ditempati, dihancurkan atau diambil seluruhnya atau sebagian. Tak satu pun dari salib atau properti mereka akan disita. Mereka tidak akan dipaksa dalam agama mereka dan tidak akan ada dari mereka yang terluka.

Ini berbeda dengan kasus Hagia Sophia menjadi masjid. Maksud sebenarnya dari konversi Hagia Sophia adalah untuk membawa dukungan politik kepada Erdogan dengan menggerakkan emosi mereka, tetapi menyembunyikan kenyataan yang jauh dari semangat Islam.

Umar menulis perjanjian serupa untuk rakyat Lod, sementara Ayyadh bin Ghanam menulis perjanjian serupa untuk rakyat atau Ar-Raqqah dan Uskup Odessa. 

Ketika Khalid bin Walid menaklukkan Damaskus, ia menulis kepada orang-orangnya: “Atas nama Allah, Yang Maha Pemurah, Penyayang. Ini diberikan oleh Khalid bin Walid kepada orang-orang Damaskus. Ketika orang-orang Muslim masuk, mereka (orang-orang Damaskus) akan memiliki keselamatan untuk diri mereka sendiri, harta benda mereka, tempat ibadah mereka, dan tembok-tembok kota mereka, yang tidak ada yang akan dihancurkan. Mereka memiliki jaminan ini atas nama Allah, Utusan Allah, Khalifah, dan Muslim." [Ahmed bin Abi Yakoob, Tarikh Al-Yakoobi, diulas oleh Abdul Amir Mhanna, (Beirut: Al-Aalami Lil Matbouat, 2010) Mengatakan bin Batriq “Afticius,” Al-Tarikh Al-Majmou 'Ala Al-Tahqiq Wal Tasdiq (Beirut : Jesuites Print, 1905)].

Inilah perilaku Nabi yang baik hati, beradab, dan mulia serta para penerusnya.

Kondisi ini tidak terjadi saat penaklukan Konstantinopel. Hagia Sophia adalah gereja Kristen yang dibangun antara 532 M dan 537 M pada masa pemerintahan Kaisar Justinian I. Namun Mehmed II mengubah gereja itu menjadi masjid.

Buku-buku sejarah sepakat bahwa Mehmed II, ketika ia pertama kali memasuki kota, telah memerintahkan untuk mengubahnya menjadi masjid dan mengadakan sholat pertama di dalamnya. 

Ini jelas bertentangan dengan instruksi untuk menghormati Ahli Kitab sebagaimana dikutip dalam surat Nabi Muhammad dan penggantinya.

Yang pasti, banyak sejarawan, baik orang Turki atau orang Arab, menyebut peristiwa ini dengan bangga, meski tidak mencerminkan moral Islam. 

Sejarawan Albert Ortelli menulis: “Jadi Hagia Sophia, yang merupakan tempat ibadah terbesar di dunia Kristen, telah menjadi tempat yang hebat untuk ibadat Islam. Tidak ada bangunan di Eropa Barat yang lebih memesona selain Hagia Sophia. Sebelum pembangunan gereja-gereja besar selama masa Renaisans, Hagia Sophia menjadi sorotan orang-orang Kristen di mana-mana. Ini menjelaskan mengapa konversi Hagia Sophia menjadi masjid adalah masalah yang krusial bagi umat Kristen."

"Dalam arti yang sama, perilaku Republik Turki setelah tahun 1930 sangat penting dalam hal politik dan budaya ketika mengubah tempat ibadah ini menjadi museum, setelah itu menyebabkan perselisihan antara orang-orang selama berabad-abad." [Ottoman Ditemukan Kembali, diterjemahkan oleh Bassam Chiha (Beirut: Al-Dar Al-Arabiya Lil Ulum Nashiroun, 2012, 77)].

Kata-kata Ortelli memberi kita deskripsi yang akurat tentang sensitivitas orang Turki atas pelanggaran kesucian gereja Hagia Sophia. Satu-satunya jalan keluar bagi pemerintah adalah mengubah bangunan itu menjadi museum yang bukan tempat ibadah baik bagi orang Kristen maupun Muslim.

Erdogan berusaha memenangkan hati Muslim di seluruh dunia dengan mengadakan doa di Hagia Sophia dan mengubahnya menjadi masjid. Meskipun langkah seperti itu tidak mewakili nilai-nilai Islam, yang melarang paksaan dan penghinaan dari Ahli Kitab.

Turki tidak memiliki hak untuk membuat keputusan seperti itu, berdasarkan undang-undang yang menjamin hak dan sentimen orang-orang di seluruh dunia. Ini tidak hanya didikte oleh hukum internasional, tetapi terutama oleh prinsip-prinsip Nabi Muhammad, para sahabatnya dan ajaran-ajaran Islam moderat sepanjang zaman.

Adapun dokumen yang mengklaim bahwa Hagia Sophia adalah bagian dari Wakaf Fatih, itu pasti bagian dari permainan di mana sejarah ditempa dan digunakan. 

Tidak sulit untuk memalsukan dokumen semacam itu, terutama mengingat bahwa dokumen tersebut tidak sesuai dengan fakta sejarah. 

Bagi Fatih, ketika pertama kali menginjakkan kaki di kota, mengumumkan konversi Hagia Sophia menjadi masjid, lalu kapan dia punya waktu untuk membelinya dan menetapkannya sebagai Wakaf? Baginya, itu adalah fait accompli.

BACA JUGA: Hagia Sophia, Menteri Yunani Siap Permalukan Kemal Attaturk

Perubahan Hagia Sophia tidak mewakili kita sebagai Muslim di seluruh dunia, sama seperti kita berjuang melawan apa yang sedang dipromosikan oleh pemerintah Spanyol dalam kepemilikannya atas Masjid Cordoba. 

Tidak terbayangkan bagi siapa pun untuk menjual rumah Allah. Hagia Sophia dilihat oleh umat Kristen sebagaimana Masjid Cordoba dipandang umat Muslim.

BACA JUGA: Rusia Hormati Konversi Hagia Sophia Jadi Masjid

Link Berita Ini: https://www.arabnews.com/node/1703941

Football news:

Zinedine Zidane: bale chose not to play, the rest is between us
Varane about the match with Manchester City: Real Madrid likes to fight with the best. We'll have to attack
Maurizio Sarri: Dybala is still in the hands of the medics. Ronaldo is training well
Nicolas Anelka: I didn't like the stardom of Real Madrid. I immediately realized that there would be a feud
Sergey Lapochkin: the polygraph Procedure is unpleasant. Not afraid, but puzzled: Why me?
Manchester City want 23 million euros for Eric Garcia, who is claimed by Barcelona
Real Madrid admitted that they made a mistake by not letting Bale go to China in 2019