Indonesia

Arkeolog Temukan Lukisan Kanguru Berusia 17.300 Tahun di Australia

SYDNEY - Arkeolog Australia menemukan lukisan kuno tertua yang melukiskan kanguru. Pahatan berukuran sekitar dua meter itu diperkirakan berusia 17.300 tahun.

Karya seni purba itu ditemukan di wilayah Kimberley Australia Barat, yang terkenal dengan lukisan batu Aboriginnya. Penemuan ini dipublikasikan pada hari Selasa di jurnal Nature Human Behavior. (Baca: Makam Istri Firaun Ditemukan di mesir)

Peneliti Damien Finch, yang memelopori teknik penanggalan tawon lumpur, mengatakan sangat jarang menemukan sarang tawon lumpur baik di atas maupun di bawah satu karya seni. Tetapi tim dapat mengambil sampel kedua jenis untuk menentukan usia minimum dan maksimum karya seni tersebut.

"Kami menggunakan radiokarbon untuk menentukan tanggal tiga sarang tawon yang mendasari lukisan itu dan tiga sarang yang dibangun di atasnya untuk memastikan, bahwa lukisan itu berusia antara 17.500 dan 17.100 tahun; kemungkinan besar berusia 17.300 tahun," kata Dr Finch, ahli geokronologi dari Universitas Melbourne seperti dikutip BBC .

Para arkeolog mengatakan perkiraan ini menjadikan karya seni lukisan utuh tertua yang diketahui di Australia.

Rekan penulis studi tersebut, Dr Sven Ouzman, dari University of Western Australia, menambahkan mungkin ada hubungan antara lukisan kanguru dan seni kuno dari daerah lain. (Baca juga: Orang Tidur Ternyata Bisa Diajak Berkomunikasi, Ini Penjelasannya)

"Gambar kanguru ikonik ini secara visual mirip dengan lukisan batu dari pulau-pulau di Asia Tenggara yang berasal dari lebih dari 40.000 tahun yang lalu, menunjukkan hubungan budaya - dan menunjukkan seni pahat yang lebih tua di Australia," katanya.

Arkeolog Temukan Lukisan Kanguru Berusia 17.300 Tahun di Australia

Awal tahun ini, arkeolog menemukan lukisan gua hewan tertua di dunia, lukisan seekor babi berumur 45.000 tahun itu ditemukan di pulau Sulawesi, Indonesia. Di Afrika Selatan, orat-oret seperti hashtag yang dibuat 73.000 tahun yang lalu diyakini sebagai gambar tertua yang diketahui. (Baca juga: Tegang, Tianwen-1 Sedang Siap-siap Mendarat di Mars)

Cissy Gore-Birch, ketua Balanggarra Aboriginal Corporation, mencatat pentingnya penemuan seni cadas kanguru bagi orang Aborigin dan Australia. “Penting agar pengetahuan dan cerita adat tidak hilang dan terus dibagikan untuk generasi yang akan datang,” ujarnya.

(ysw)

Football news:

Can you guess a coach based on his career as a player? It's easy with Zidane - but with Flick and Gasperini?
Zidane is categorically against Bale's return to Real Madrid (Defensa Central)
Cunde from Seville is potentially the best defender on the planet. He was inspired by Cannavaro and is very similar to Sergio Ramos
Ibrahimovic returns to the Swedish national team (FotbollDirekt)
Luka Jovic: Returning to Eintracht was the right move
Lehmann on Neuer and Buffon: There is no question of any comparison. Manuel is better by at least two heads
Pep on City spending: Manchester United always won because they spent more than others. Barcelona and Real Madrid-too