Indonesia

Bikin Kenyang sih, Tapi Makan Mi Instan Pakai Nasi Ternyata Berisiko Tinggi

Suara.com - Bagi masyarakat Indonesia, belum makan namanya kalau belum menyantap nasi. Tak heran jika banyak orang yang makan mi instan dengan nasi. 

Melansir Healthline, mi instan mayoritas mengandung karbohidrat tinggi, kalori, sodium, protein dan beberapa mikronutrien. Lalu, bagaimana hasilnya jika makan mi instan digabung dengan nasi yang juga memiliki karbohidrat tinggi?

Ada beberapa konsekuensi yang mungkin Anda tanggung saat makan mi dengan nasi. Dilansir dari Hellosehat, berikut adalah beberapa risiko saat makan mi instan pakai nasi:

Kelebihan karbohidrat

Kombinasi nasi dan mi instan akan menumpuk karbohidrat yang tentu berakibat buruk pada kesehatan Anda. 

Melansir Hellosehat, karbohidrat memiliki sifat mengenyangkan dalam waktu singkat. Hal ini membuat tubuh tidak mampu lagi menerima nutrisi lain yang dibutuhkan. 

Imbasnya, jika Anda hanya memiliki karbohidrat, kebutuhan nutrisi lain seperti protein dan mineral tidak akan masuk. Hal ini bisa bikin malnutrisi atau gizi buruk.  

Ilustrasi mie instan (Pixabay/digitalphotolinds)
Ilustrasi mie instan (Pixabay/digitalphotolinds)

Memicu kerusakan hati

Imbas lainnya dari kelebihan makan karbohidrat adalah masalah kerusakan hati. Kondisi ini bisa terjadi karena karbohidrat berlebih yang Anda makan bisa berubah jadi zat lain. Sebagai contoh, saat Anda kekurangan lemak maka karbohidrat akan berubah jadi lemak.

Kandungan lemak akan melalui pemrosesan yang dipindahkan ke hati sebagai bagian dari sistem pendukung pencernaan. Lemak memang memiliki manfaat untuk tubuh. Namun kalau yang datang lemak jahat dan menumpuk di liver, itu akan jadi pemicu kerusakan fungsi hati. 

Memicu Risiko Diabetes

Kombinasi mi instan dan nasi bisa mencapai 750 kalori yang tentu saja sama sekali tidak sehat. Kombinasi dobel karbohidrat ini saat masuk ke tubuh akan dicerna menjadi gula dan bisa meningkatkan hormon insulin.

Hormon insulin memang menciptakan energi yang dihasilkan oleh gula. Sayangnya kalau terlalu banyak, hormon ini tidak akan diproduksi seluruhnya. Hal inilah yang akan mengubah hormon insulin jadi pemicu diabetes. 

Meningkatkan Tekanan Darah

Sebenarnya makan mi instan tanpa ditemani nasi pun sudah berisiko tingkatkan tekanan darah. Pasalnya, mi instan mengandung sodium tinggi yang berisiko tekankan tekanan darah. Bahayanya, makan makanan ini terlalu sering bisa meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular. 

Football news:

Sanchez finished the match against Bayer, despite the injury
Solskjaer is the fifth coach with whom Manchester United reached the semi-finals of the European Cup
Manchester United are set to buy Sancho this summer despite Borussia's claim that he is staying
Shirokov beat the judge at an Amateur tournament: promised that # # # # # [vdarit] for a red card-and # # # # # [vdarit]
Brunu has scored 11 goals in 20 games for Manchester United. 7 of them were penalties
Lukaku has scored in 9 consecutive Europa League games. This is a tournament record
Konstantinos Tsimikas: Liverpool is the biggest club in the world. I supported them as a child