Indonesia

Ini Alasan Nice Depak Patrick Vieira dari Kursi Pelatih

Nice telah mengonfirmasi Adrien Ursea sebagai manajer sementara.

REPUBLIKA.CO.ID, NICE -- Mantan gelandang internasional Prancis yang juga legenda Arsenal, Patrick Vieira telah dipecat dari posisinya sebagai manajer klub Ligue 1 Nice setelah mereka tersingkir dari Liga Europa dan menduduki peringkat ke-11 liga domestik. 

"Setelah tiba di OGC Nice pada musim panas 2018, Patrick Vieira tidak lagi menjadi pelatih OGC Nice mulai hari ini," tulis pernyataan resmi klub, dikutip dari Express, Jumat (4/12). 

"Dalam wawancara setelah pertemuan tadi malam, dewan Nice memberi tahu Patrick Vieira tentang keputusan mereka untuk mengakhiri kolaborasi mereka," lanjut pernyataan tersebut. Nice telah mengonfirmasi Adrien Ursea sebagai manajer sementara untuk perjalanan mereka ke Reims di Ligue 1 akhir pekan ini. 

Vieira telah meninggalkan Nice setelah dua setengah tahun bertugas, dengan klub tersebut kehilangan lima pertandingan sebelumnya di semua kompetisi dan tersingkir dari Liga Europa di babak penyisihan grup. 

Pelatih berusia 44 tahun itu juga dikritik oleh para penggemar karena gaya permainan Nice yang tidak menginspirasi, dan dia meninggalkan klub, yang berharap bisa lolos ke Eropa lagi musim ini, di posisi ke-11 di tabel Ligue 1. 

Pertandingan domestik terakhirnya adalah dalam hasil imbang 1-1 melawan Dijon, saat ini terbawah Ligue 1, sementara pertandingan terakhir Vieira terjadi pada Jumat saat mereka kalah 3-2 dari Bayer Leverkusen di Liga Europa. 

Vieira tiba di Nice pada Mei 2018 setelah sebelumnya bertanggung jawab atas tim MLS New York City FC dan telah bekerja sebagai staf pelatih di Manchester City setelah pensiun sebagai pemain. 

Dalam dua musim penuhnya bersama Nice, Vieira membawa klub itu ke posisi ketujuh dan keenam di Ligue 1, mendapatkan kualifikasi Liga Europa musim lalu berkat musim sepak bola Prancis yang diakhiri lebih awal akibat pandemi virus corona. 

Selama hari-harinya bermain, Vieira adalah salah satu gelandang tengah yang paling dihormati di sepak bola, membantu Prancis memenangkan Piala Dunia 1998 di kandang sendiri dan Kejuaraan Eropa dua tahun kemudian. 

Di level klub, dia paling dekat hubungannya dengan Arsenal di mana dia bermain antara 1996 dan 2005. Dia memenangkan tiga gelar Liga Primer Inggris, terutama menjadi bagian dari tim Invincibles yang memenangkan liga domestik 2003-04 tanpa kalah dalam satu pertandingan pun. 

Vieira dikaitkan dengan pekerjaan manajer Arsenal ketika Arsene Wenger dan penerus Unai Emery meninggalkan peran tersebut, yang saat ini ditempati oleh Mikel Arteta.

Football news:

Puyol presented Barca's form for the match against Real Madrid. It combines the colors of the club and the flag of Catalonia
Barca has the highest revenue in the 2019/20 season - 715.1 million euros. Real Madrid, Bayern Munich, Manchester United and Liverpool are in the top 5 (Deloitte)
Van de Beek has no intention of leaving Manchester United. Solskjaer believes in the midfielder and will give him a chance
Lampard couldn't say goodbye to the Chelsea players. The Czech briefly informed them of his resignation before training
Every time Messi doesn't play, Barcelona wins. Ex-Argentina goalkeeper Gatti about Leo
Barca's debt is 1.2 billion euros. The club wants to postpone loan repayments
Jordi Alba: I understand why people might hate me. I really play hard