Indonesia

Meski 10 Siswi Tewas saat Susur Sungai, PGRI DIY Ajak Guru Bangga dengan Sikap 3 Tersangka

TRIBUNNEWS.COM - Tragedi susur sungai tewaskan 10 siswi SMPN 1 Turi, perwakilan PGRI DIY ajak guru bangga dengan sikap ketiga tersangka.

Kepala Biro Advokasi Perlindungan Hukum dan Penegakan Kode Etik PGRI DIY Andar Rujito justru mengajak semua guru agar bangga dengan ketiga tersangka susur Sungai Sempor, IYA, R, dan DDS.

Menurut Andar, sikap ketiga tersangka siap memikul tanggung jawab patut diapresiasi.

Andar mengatakan, bukan bangga atas peristiwa yang terjadi, tapi sikap ketiga tersangka.

 Pengakuan 3 Tersangka Tragedi Susur Sungai, Minta Sendiri Kepala Digundul & Ungkap Perlakuan di Sel

 POPULER Insting Annisa Menyelamatkannya dari Tragedi Susur Sungai yang Renggut 10 Nyawa Temannya

"Saya mengajak guru se-Indonesia banggalah kepada teman-teman kita yang hari ini menjalani proses hukum.

Bukan bangga atas peristiwanya, tetapi bagaimana mereka siap bertanggung jawab atas perbuatannya," ujar Andar usai menemui ketiga pelaku di Aula Mapolres Sleman, Rabu (26/2/2020).

3 Tersangka Tragedi Susur Sungai Sudah Ditahan, Kepala Diplontos, Tertunduk Pakai Baju Tahanan
3 Tersangka Tragedi Susur Sungai Sudah Ditahan, Kepala Diplontos, Tertunduk Pakai Baju Tahanan (TribunMataram Kolase/ TribunJogja Hasan Sakri)

Saat bertemu, ketiga tersangka mengaku siap menjalani hukuman.

Ketiganya merasa lalai dan harus bertanggung jawab atas meninggalnya 10 siswa SMPN 1 Turi saat susur Sungai Sempor yang berlangsung Jumat pekan lalu.

Ketiga tersangka juga minta digunduli dan memakai baju tahanan.

Ini agar mereka sama seperti tahanan lain, dan tak memiliki keistimewaan meski berstatus guru.

HALAMAN 2 >>>>>>