logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo logo
star Bookmark: Tag Tag Tag Tag Tag
Indonesia

Yuk, Koreksi Diri dan Ibadah kita...

PENTING sekali kita muhasabah diri atau mengoreksi diri. Muhasabah adalah melihat pada amalan yang telah dilakukan oleh jiwa, lalu mengoreksi kesalahan yang dilakukan dan menggantinya dengan amalan shalih. Kita yakin, kita semua penuh kekurangan, entah masih terus menerus dalam bermaksiat, kurang dalam ketaatan bahkan kadang bermudah-mudahan meninggalkan kewajiban.

Allah memerintahkan kita untuk muhasabah diri, "Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. Dan janganlah kamu seperti orang-orang yang lupa kepada Allah, lalu Allah menjadikan mereka lupa kepada mereka sendiri. Mereka itulah orang-orang yang fasik." (QS. Al-Hasyr: 18-19)

Inilah yang menjadi dalil agar kita bisa mengoreksi diri (muhasabah). Jika tergelincir dalam kesalahan, maka dikoreksi dan segera bertaubat lalu berpaling dari segala perantara yang dapat mengantarkan pada maksiat. Kalau kita melihat ada kekurangan dalam amalan yang wajib, maka berusaha keras untuk memenuhinya dengan sempurna dan meminta tolong pada Allah untuk dimudahkan dalam ibadah.

Lihatlah doa yang diajarkan oleh Nabi shallallahu alaihi wa sallam supaya dimudahkan dalam ibadah seperti dalam hadits berikut ini. Dari Muadz bin Jabal radhiyallahu anhu; Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam pernah memegang tangannya lalu berkata, "Wahai Muadz, demi Allah, sesungguhnya aku mencintaimu, sungguh aku mencintaimu."

Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam selanjutnya bersabda, "Aku memberikanmu nasihat, wahai Muadz. Janganlah engkau tinggalkan saat di penghujung shalat bacaan doa: ALLOOHUMMA AINNII ALAA DZIKRIKA WA SYUKRIKA WA HUSNI IBAADATIK (Ya Allah, tolonglah aku dalam berdzikir, bersyukur, dan beribadah yang baik kepada-Mu).") HR. Abu Daud, no. 1522; An-Nasai, no. 1304. Al-Hafizh Abu Thahir mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih.)

Hanya dengan pertolongan Allah-lah, kita bisa mudah melakukan ibadah dan menjauhi maksiat.

[baca lanjutan]

All rights and copyright belongs to author:
Themes
ICO